Inilah Alasan Susah Keluar dari Toxic Relationship

Inilah Alasan Susah Keluar dari Toxic Relationship – Setiap orang pasti memiliki yang namanya hubungan yang biasanya harus di jaga dan juga di rawat untuk menjadi sebuah hubungan yang sehat dan sudah pasti akan langgeng.

Namun, dia tak kunjung meninggalkan hubungannya. Akhirnya kamu lelah dan merasa tak habis pikir. Rasa heran pun menghinggapi pikiranmu. Kenapa dia tetap bertahan meskipun tahu hubungannya toxic? Nah, mungkin lima alasan ini bisa membantumu memahami apa yang ada di dalam benaknya.

Inilah Alasan Susah Keluar dari Toxic Relationship

1. Dimanipulasi pasangan
Pernah mendengar istilah gaslighting? Dalam hubungan asmara, ini merupakan bentuk manipulasi yang dilakukan seseorang agar terlihat berkuasa sehingga membuat pasangan memertanyakan kewarasannya. Dia akan melakukan berbagai cara agar tujuannya tercapai, tanpa memedulikan sang kekasih.

Misalnya ketika melakukan kesalahan, dia akan terus mencari alibi. Bukannya merasa bersalah, dia malah berbalik menuduh pasangan. Namun, karena tak bisa berpikir jernih, si pasangan akhirnya yang justru meminta maaf seolah itu merupakan kesalahannya. Perilaku ini merupakan contoh yang tepat untuk menggambarkan gaslighting.

2. Mendapat ancaman
Ini sering ditemukan dalam toxic relationship . Biasanya seseorang akan mengancam untuk melakukan hal-hal berbahaya, seperti bunuh diri jika pasangannya ingin mengakhiri hubungan. Akhirnya sang pacar tak punya pilihan lain selain bertahan lantaran takut dia berbuat macam-macam.

Kehadiran ancaman ini menempatkan dia pada posisi yang serba salah. Jika tetap melanjutkan hubungan, dia akan terus menerus tertekan. Namun, jika memilih putus, dia khawatir sang kekasih nekat merealisasikan ancamannya. Padahal pada sebagian besar kasus, ancaman itu hanya bersifat menakut-nakuti.

3. Merasa rendah diri
Seseorang dengan kondisi mental yang tidak stabil punya rentan tertarik pada orang-orang problematik. Ini karena dia memandang dirinya rendah sehingga tak merasa pantas untuk mendapatkan pasangan yang baik. Oleh karena itu, dia akan memertahankan siapapun yang tertarik padanya, sekalipun kepribadian mereka sangat buruk.

Meski mendapat perlakuan kasar, baik secara fisik maupun verbal, dia tetap akan bertahan karena berpikir tak akan ada lagi orang yang mau menerima dan mencintainya seperti si pasangan. Jika ingin meninggalkan hubungan toxic, dia butuh kepercayaan diri yang besar sedangkan dia masih memiliki self-esteem yang rendah.

4. Berpikir bisa mengubah pasangan
Dalam hatinya, dia percaya pasangan bisa berubah suatu hari nanti. Dia yakin sang kekasih rela berubah menjadi lebih baik dan berhenti menyakitinya.

Memang di awal hubungan sang kekasih mengubah beberapa kebiasaan buruknya. Namun, itu tak bertahan lama. Akhirnya dia kembali melakukan kebiasaan buruknya.

Ini seperti lingkaran setan yang terus berulang. Bukan tanpa alasan, menghilangkan kebiasaan buruk bukan suatu hal yang mudah. Seseorang hanya bisa berubah jika dia memang menghendakinya.

5. Ragu untuk memulai hubungan baru
Memulai hubungan baru berarti kembali mengulang fase pendekatan yang cukup melelahkan. Dia merasa tak punya banyak energi untuk melakukan siklus itu. Lagipula tak ada jaminan bahwa hubungan baru lebih baik dari hubungan yang dia jalani saat ini. Karenanya lebih baik bertahan dan menoleransi keburukan pasangan.